Senin, 05 Desember 2011

makalah model-model asuhan dan women center care


Tugas    :           Konsep Kebidanan
Dosen   :           Hj.Nurbajani Tjanggi S.SiT.,MM
MAKALAH
MODEL-MODEL ASUHAN KEBIDANAN DAN
WOMEN CENTER CARE
291020101474 (1).jpg
DISUSUN OLEH KELOMPOK II
1.     AYU BELLA
2.     DIAN SOEKMAWATY RIEZQY ARIENDHA
3.DINA PANGGUA
4.ENDANG TRISNAWATI
KELAS BIDAN PENDIDIK B
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN MEGA REZQY MAKASSAR
PROGRAM STUDI DIPLOMA EMPAT(D IV)  BIDAN PENDIDIK
2011

BAB I
PENDAHULUAN
A.   Latar Belakang
a.    Model Asuhan Kenidanan
Konseptual model asuhan kebidanan adalah suatu bentuk pedoman/acuan yang merupakan kerangka kerja seorang bidan dalam memberikan asuhan kebidanan dipengaruhi oleh filosofi yang dianut bian(filosofi asuhan kebidanan ) meliputi unsur-unsur yang terdapat dalam paradigma kesehatan(manusia-prilaku,lingkungan dan pelayanan kesehatan.
Secara umum teori dan konsep adalah hal yang berkaitan dengan perkembangan ilmu pengetahuan. Dalam pelayanan kebidanan ,teori-teori yang digunakan dalam praktik kebidanan berasal dari konseptual model kebidanan.
Konsep atau teori adalah gambaran tentang objek dari suatu kejadian atau objek dari suatu kejadian atau objek yang digunakan oleh peneliti untuk menggambarkan fenomena sosial yang menarik perhatiannya.
Konseptual model merupakan gambaran abstrak suatu ide yang menjadi dasar suatu disiplin ilmu. Konseptual model dapat memberikan gambaran abstrak atau ide yang mendasari disiplin ilmu dan kemudian diterapkan sesuai bidang masing-masing.
b.    Women center care
Adapun women center care merupakan model konseptual dalam asuhan midwiferi care . dan asuhan ini berorientasi pada wanita. Dalam hal ini bidan difokuskan untuk memberikan dukungan pada wanita dalam upaya memperoleh status yang sama di masyarakat untuk memilih dan memutuskan perawatan kesehatannya sendiri
B.   Tujuan
Adapun Tujuan Makalah Kami adalah untuk mengetahui:
A.   Definisi konseptual model asuhan kebidanan
B.   Macam-macam model asuhan kebidanan.
C.   Model konseptual dalam asuhan kebidanan
a.    Model medical
b.    Paradigma sehat
c.    Midwifery care
D.   Pengertian women center care
E.   Visi women center care



BAB I
PENDAHULUAN
A.   PENGERTIAN MODEL ASKEB
         adalah suatu bentuk pedoman/acuan yang merupakan kerangka kerja seorang bidan dalam memberikan asuhankebidanan dipengaruhi oleh filosofi yang dianut bidan (filosofi asuhan kebidanan) Meliputi unsur-unsur yang terdapat dalam paradigma kesehatan (manusia-perilaku, lingkungan & pelayanan kesehatan)
B.   .MACAM-MACAM  MODEL ASUHAN KEBIDANAN
Medical Model
Merupakan fondasi dari praktek-praktek kebidanan yg sudah meresap di masyarakat
Meliputi proses penyakit, pemberian tindakan, dan komplikasi dari penyakit/tindakan
Konsekuensi, jika medical model digunakan dalam praktek kebidanan:
Medical model
Model kebidanan
Orientasi pada penyakit X filosofi asuhan kebidanan

Manusia(bidan)sebagai control terhadap alam(mempercepat proses seharusnya dapat berjalan secara alamiah)

Memahami individu dari bio dan body mekaniknya saja

Bidan  berorintasi pada pengobatan penyakit
Manusia dipisahkan dari lingkungan dimana kesehatan individu lebih diproritaskan dariada kes.masyarakat

Adanya spesialis asuhan asuahan
mengutamakan high tecnologi
Dokter sebagai kontrol
Peran pasien pasif
Informasi terbatas kpd pasien
Fokus pada kondisi pasiennya
Orientasi pada manusia sehat mengikuti proses alamiah

Holistic apporach
 (bio-psiko sosio cultrul spirirt


Orientasi sehat



Keduanya saling mempengaruhi



Komprehensif
Meminimalis in tervensi
Pasien sebagai objek
Mencakup lingkungan
Kondisi fisiologis

Model Sehat untuk Semua (Health For All) Diproklamirkan oleh WHO sejak th 1978


Fokus pada wanita, keluarga, dan masyarakat Pelaksanan adalah bidan di komunitas5 tema dalam HFA:
1.         Mengurangi kesenjangan dalam kesehatan
2.         Bentuk Yankes. Adalah kesehatan & pencegahan penyakit
3.         Partisipasi masyarakat
4.         Adanya kerjasama antar tim kesehatan
5.         Berfokus pada Yankes. Primer
Model HFA dan definisi PHC 5 konsep WHO 1998:.
1.    Yankes bagi masyarakat secara keseluruhan sesuai kebutuhan
2.    Yankes meliputi promotif, prefentif, curative & rehabilitatif
3.    Yankes harus efektif & dapat diterima secara cultural
4.    Masyarakat terlibat dalam yankes
5.    Adanya kolaborasi linsek  Model partisipasi .Adalah adanya partisipasi ibu dalam interaksinya dengan bidan pada tingkat individual maupun tingkat masyarakat
Kunci aspek partisipasi pasien meliputi:
1.    Bantuan diri : pasien yg aktif terlibat dalam asuhan
2.    Tidak medikalisasi & tidak professional
3.    Demokrasi : keterlibatan pasien dalam decision making
3 tingkatan partisipasi :
*      Tk I : Menerima pelayanan secara pasif
*      Tk II : Partisipasi aktif dg rencana2 kes yg jelas mis, bertanya /mengajak diskusi
*      Tk III : berpartisipasi dalam pelaksanaan program kesehatan
*      TK IV : berpartisipasi dalam program pengawasan & evaluasi
*         Tk V : berpartisipasi dalam perencanaan programModel Mengkaji Kebutuhan Dalam Praktek Kebidanan
Sesuai filosofi bidan, dengan memandang kenormalan dari bumil, bulin, bufas dll maka mengkaji kebutuhan normal untuk mencegah komplikasi sangat diperlukan.
Model ini membutuhkan :
*             Pendekatan
*             Kerjasama antara bidan, ibu dan keluarga
*             Pertanyaan (untuk mengetahui pengetahuan ibu, apa yg diharapkan dll)
*             Pemberitahuan kepada ibu tentang hasil pemeriksaan, rencana tindakan,
*             alternative tindakan dll.

*      Unit komponen dalam model ini:
*      Ibu & keluarga (banyak variasi : norma patriakal, single parent, cerai dll)
*      Konsep kebutuhan (bio-psiko-sosio-kultural& spiritual)
*      Partnership(kerjasama dengan klien, keluarga maupun tim nakes)
*      Faktor kedekatan & keterbukaan (menghasilkan pengetahuan &
*      keterampilan, pengharapan, kepercayaan, & perekanan)
*      Model Menolong Bagi Bidan Di Ruang Kebidanan
*      Pemberian informasi (dengan komunikasi yg baik
*      Pemberian pilihan & control (dilibibatkan dalam decision making)
*      Penerimaan klien saat bersalin (komunikasi yg baik)
*      Kesadaran diri sendiri (kekuatan & kelemahan)
*      Model Sistem Maternitas Di Komunitas
*      Bidan yg memberikan asuhan di komunitas akan melakukan rujukan
*      bila menemukan adanya masalah, dan akan melanjutkan asuhannya setelah dikirim kembali ke bidan.
MACAM-MACAM ASUHAN KEBIDANAN
*      Asuhan kebidanan pada ibu hamil
*      Asuhan kebidanan pada ibu bersalin
*      Asuhan kebidanan pada ibu nifas
*      Asuhan kebidanan pada bayi baru lahir
*      Asuhan kebidanan pada neonatus & balita (sehat/sakit)
*      Asuhan kebidanan pada pelayanan KB
*      Asuhan kebidanan pada gangguan system reproduksi
C. Model Konseptual Dalam Asuhan Kebidanan
Apa yang disebut model?
                     Suatu model intinya adalah suatu ide secara simbolik. Model konseptualkebidanan bermanfaat sebagai suatu bentuk pedoman atau acuan untuk memberikan asuhan kebidanan.
                     Praktik kebidanan banyak dipengaruhi oleh teori dan model. Pada bagian ini akan diuraikan  beberpa model yang berpengaruh dalam praktek kebidanan  diantaranya adalah sepert
1.    Model medical
Model medical merupakan salah satu model yang dikembangkan untuk membantu manusia dalam memamahami proses sehat dan sakit dalam arti kesehatan. Model ini sering digunakan dalam bidang kedoteran dan lebih fokus pada proses penyakit dan mengobati ketidaksempurnaan
Yang tecakup dalam model ini adalah
1.    berorientasi pada penyakit
2.    menganggap bahwa akal/pikiran dan badan terpisah
3.    manusi menguasai alam
4.    yang tidak biasa menjadi menarik
5.    pasien berperan pasif
6.    dokter yang menentukan
model ini kurang cocok untuk kebidanan karena terlalu berorientasi pada penyakit dan tidak memberika pasien menentukan keinginannya sendiri. Tapi masih banyak yang terpengaruhi dengan model ini
berikut ini akan diberikan gambaran bagaimanperbedaan pandangan mengenai kehamilan sesuai

model medical
*      normal dalam antisipasi
*      kasus tidak biasa menjadi menarik
*      dokter bertanggung jawab
*      informasi terbatas
*      outcome yang diharapkan” ibu dan bayi hidup dan sehat”
Palsafah Kebidanan
*      normal dalam antisipasi
*      setiap persalinan peristiwa unik
*      wanita dan keluarga membuat keputisan
*      informasi diberikan tidak terbatas
*      outcome yang diharapkan “ibu dan bayi yang hidup dan sehat dan kepuasan akan kebutuhan individu”
2.    Paradigma Sehat
     Derajat kesehatan di Indonesia masih rendah,hal ini menuntut adanya upaya pemerintah dalam upaya menurunkannya . salah satu usaha pemerintah dalam menigkatkan derajat kesehatan,pemerintah membuat satu model dalam pembangunan kesehatan yaitu PARADIGMA SEHAT. Paradigma sehat ini pertama kali dicetuskan oleh prof.Dr.F.A.Moeloek(Menkes RI) Pada Rapat sidang DPR Komisi VI pada Tanggal 15 September 1998. Paradigma sehat adalah cara pandang,pola pikir,atau model pembangunan kesehatan yang melihat masalah kesehatan saling berkait dan mempengaruhi dengan banyak faktor yang bersifat lintas sektor,dan upayanya lebih diarahkan pada peningkatan,pemeliharaan dan perlindungan kesehatan,bukan hanya penyembuhan orang sakit atau pemulihan kesehatan.
     Secara makro denagn adanya paradigma sehat maka pembangunan sektor harus memperhatikan dampaknya dibidang kesehatan. Secara MIKRO dengan adanya Paradigma sehat maka pembangunan kesehatan menekankan pada upaya promotif dan preventif
Paradigma Sehat ini merupakan model dalam pembangunan kesehatan tetapi juga dijadikan dalam asuhan kebidanan,hal ini karena:
1.    Dengan paradigma sehat akan merubah cara pandang Sehat akan merubah cara pandang masyarakat tentang kesehatan termaksud kesehatan roduksi,dan mendorong masyarakat menjadi mandiri dan sadar akan pentinnya upaya promotif dan preventif
2.    Mengingat paradigma sehat merupakan upaya untuk merupakan derajat kesehatan di Indonesia yang utamanya di nilai dari AKI dan AKB,maka Bidan sebagai bagian dari tenaga yang turut bertanggung jawab terhadap menurunya AKI dan AKB perlu menjadikan paradigma sehat sebagai model.
3.    Paradigma sehat merupakan suatu gerakan nasional sehingga bidan pun harus menjadikannya sebagai model atau acuan.
3.Midwifery Care
     Care dalam bahasa Inggris mempunyai arti memelihra,mengawasai,memperhatikan dengan sepenuhnya. Dihubungkan dengan kebidanan care disebut asuhan
Bidan dalam memegang Prinsip Midwifery care yaitu:
*      Mengakui dan mendukung keterkaitan antara fisik ,psikis dan lingkungan kultur sosial
*      Berasumsi bahwa mayoritas wanita bersalinan ditolong tanpa intervensi
*      Mendukung dan meningkatkan persalinan alami
*      Menggunakan pendekatan pemecahan masalah yang dilandaskan ilmu dan seni
*      Wanita punya kekuasaan yaitu berlandaskan tanggung jawab bersama untuk suatu pengambilan keputusan,tetapi wanita punya kontrol atau keputusan akhir mengenai keadaan dirinya dan bayinya
*      Dibatasi oleh hukum dan ruang lingkup praktik
*      Berprinsip women center care.
D.   Pengertian Women Center Care
Adapun women center care merupakan model konseptual dalam asuhan midwiferi care . dan asuhan ini berorientasi pada wanita. Dalam hal ini bidan difokuskan untuk memberikan dukungan pada wanita dalam upaya memperoleh status yang sama di masyarakat untuk memilih dan memutuskan perawatan kesehatannya sendiri.
Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan oleh badan yaitu House of commons Health commitee tahun 1992,disimpulakan bahwa terdapat permintaan yang meluas pada kaum wanita untuk memeilih pilihan yang lebih besar dalam menentukan jenis asuhan maternitas saat ini membuat mereka frustasi bukan memfasilitasi mereka. Hasil penelitian ini menunjukkan pentingnaya asuyhan yang berorientasi pada wanita dimana mereka punya peran dalam menentukan pilihab sehingga terpenuhi kebutuhannya dan timbul kepuasan. Hal ini juga menunjukan bahwa asuhan berorientasi pada wanita atau women Center Care amat penting untuk kemajuan praktik kebidanan.
E.   Visi Dari Women Center Care
   Women Center care ini sangat sesuai dengan keinginan ICM(Internasional Confederation of Midwifery) yang tertuang pada visinya yaitu:
*      Bidan memberikan asuhan pada wanita yang membutuhkan askeb
*      Bidan mempunyai otonomi sebagai pemberi asuhan yang menghargai kerjasama team dalam memberikan asuhan untuk seluruh kebutuhan wanita dan keluarga
*      Bidan memegang kunci dalam menentukan asuhan dimasa mendatang termakasud pelayanan kesehatan utama pada komunitas untuk seluruh wanita dan keluarga.
asuhan yang baik terhadap wanita,bidan harus menerapkan hal-hal berikut ini:
*      Lakukan Interrvensi minimal
*      Memberikan asuha yang sesuai kebutuhan
*      Memberikan asuhan yang sesuai kebutuhan
*      Melakukan segala tindakan Sesuai dengan standar,wewenang dan kompetensi
*      Memberikan inform kontent
*      Memberikan asuhan yang nyaman ,aman,logis dan berkualitas
*      Menerapkan Asuhan sayang ibu
Yang dimaksud Asuhan Asuhan sayang ibu ini adalah
*      Asuhan yang tidak menibulkan penderitaan bagi ibu
*      Ibu punya otonomi dalam setiap pengambilan keputusan
*      Asuahn yang berorientasi dengan kebutuhan ibu
*      Memberdayakan ibu/wanita dan keluarga.

    

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar